Showing posts with label ATN. Show all posts
Showing posts with label ATN. Show all posts

Merah Putih Berkibar di Pulau Terluar Indonesia


Ini cerita mengenai keseruan kegiatan Aksi Tepian Negeri di Pulau Larat. Langit kala itu menjadi saksi berkumandangnya Indonesia Raya dengan lantang dan berkibarnya Sang Saka Merah Putih dengan gagah disertai semangat kolaborasi masyarakat di desa Lamdesar Barat. Berikut cuplikan singkatnya:


Upacara Bendera 71 Tahun Indonesia Merdeka

Pukul 08.30 WIT masyarakat sudah mulai bersiap-siap menuju ke lapangan upacara bendera peringatan 71 tahun Indonesia Merdeka. Upacara kali ini diadakan di lapangan desa (depan lokasi pembangunan balai desa Lamdesar Barat). Masyarakat akan menjadi peserta upacara yang terbagi ke dalam tiap rukun tetangga (RT). Pemerintah desa pun telah berkumpul di salah satu rumah milik kepala urusan pemerintahan desa untuk dikawal pasukan Paskibraka menuju lapangan upcara.

Pukul 09.00 WIT masyarakat dan siswa-siswi SD Kristen Lamdesar Barat dan SMP Satu Atap Lamdesar Barat sudah bersiap di lapangan upacara. Pemerintah desa mulai bergerak menuju lapangan upacara dikawal oleh pasukan Paskibraka. Upacara dimulai dengan cukup khidmat dan tenang walaupun cuaca di lapangan cukup terik panas. Pembacaan teks proklamasi dibacakan oleh ketua pemuda desa dengan lantang dan semangat laiknya Sang Proklamator kita, Soekarno. Tiba saatnya pengibaran bendera yang sudah ditunggu-tunggu oleh peserta upacara, pasukan Paskibraka mulai bergerak memasuki lapangan upacara dengan penuh semangat. Pasukan berhenti di depan tenda peserta pemerintah desa untuk menerima bendera yang akan dikibarkan pada upacara tersebut. Salah satu pasukan menerima bendera dari kepala desa Lamdesar Barat dengan penuh takzim dan penghayatan. Pengibaran sang saka Merah Putih berlangsung dengan penuh syahdu dan haru diiringi nyanyian Indonesia Raya dari peserta upacara, Indonesia Raya mengumandang dengan lantang di langit pulau terluar Indonesia bersamaan dengan berkibarnya Sang Saka Merah Putih dengan gagah.
Setelah upacara selesai, peserta upacara bersalaman satu sama lain, mengungkapkan rasa terima kasih atas apresiasi ikut menjadi bagian dari sejarah memeriahkan upacara kemerdekaan di pulau terluar.
Sebelum beranjak ke kegiatan perayaan selanjutnya, peserta uoacara istirahat sejenak menikmati kue buatan dari perempuan di desa Lamdesar Barat. Malam sebelum tanggal 17 Agustus 2016, perempuan-perempuan di desa Lamdesar Barat dengan giat dan tanpa mengenal lelah mempersiapkan kue-kue tradisional untuk menjadi hidangan setelah selesai upacara bendera.


Masyarakat mulai berkumpul di dekat tenda dan di bawah pohon rindang, sembari menyaksikan dan memberikan dorongan semangat kepada peserta baris berbaris dengan kreasi dari tiap rukun tetangga (RT). Peserta baris berbaris memakai baju khas dan unik dari tiap RT masing-masing, seperti anak-anak yang menggunakan baju dari tokoh salah satu sinetron, ada pasukan yang menggunakan baju putih, baju Pramuka, dan baju sekolah SMP. Setiap peserta baris-berbaris akan melewati rute keliling desa dan kembali lagi ke alapangan upacara. Setiap peserta baris-berbaris yang kembali ke lapangan upacara mendapatkan sambutan yang meriah dari masyarakat. Ada saah satu kelompok peserta baris berbaris di mana ketika memasuki lapangan upacara membuat suatu gerakan khusus saat aba-aba buka barisan, peserta langsung berjoget dengan khas dan sangat lucu sehingga membuat masyarakat yang menyaksikan tertawa, bahkan ada yang ikut berjoget.


Kegiatan penutup perayaan upacara bendera hari ini ditutup dengan perlombaan senam dari tiap-tiap RT di bawah pohon rindang. Salah satunya adalah senam Lambe-lambe yang khas dari Maluku. Masyakarat juga ikut senam bersama dengan pemerintah desa. Masyarakat menikmati dan menghayati setiap rangkaian peringatan upacara bendera 71 tahun Indonesia Merdeka. Suatu bentuk rasa syukur, masih diberi kesempatan hingga saat ini untuk menikmati dan mengisi peringatan kemerdekaan Indonesia dengan kerja nyata dan kolaborasi positif. Sesungguhnya istilah “keren” itu ketika kita bekerja bersama untuk mewujudkan cita-cita dan tujuan bersama.



Rumah Baca Desa Lamdesar Barat, Pulau Larat

Kegiatan rumah baca dimulai pada siang hari tanggal 17 Agustus 2016. Fasilitator Parakarsa bersama dengan anak-anak membuka buku dari kardus yang dibawa dari Jakarta. Awalnya baru beberapa anak saja yang ikut berkumpul di rumah baca, lama kelamaan anak-anak yang lain mulai berdatangan ke rumah baca karena penasaran dengan keseruan yang kami buat.


Ketika buku-buku sudah dikeluarkan dari kardus, mereka langsung menyerbu dan memilih buku-buku untuk diihat dan dibacanya. Ada total 128 buku untuk rumah baca ini. Sering terdengan keceriaan dan tawa dari beberapa anak yang sedang membaca buku. Beberapa anak cukup tertarik dengan salah satu buku, yaitu buku profil Oulau larat yang diterbitkan oleh Kementerian Kelautan dan Perikanan. Mereka langsung megetahui kalau itu pulau tempat mereka tinggal. Mereka tertawa saat melihat foto-foto di dalamnya, komentar dan diskusi kecil pun terjadi di anatara mereka mengenai isi buku profil Pulau Larat tersebut. Keyika dihadapkan pada peta Pulau Larat di buku tersebut, mereka juga mengetahui posisi dan lokasi desa Lamdesar Barat dalam pulau tersebut. Mereka menulusuri rute-rute perjalanan ketika mereka akan keluar dari desa Lamdesar Barat menuju kota Larat (sebutan untuk pusat Pulau Larat). Imajinasi mereka terbang dibawa dengan foto dan cerita dari buku tersebut.


Rumah baca tidak hanya anak-anak saja yang ikut berkunjung, tetapi juga pemdua dan seorang ibu yang ingin ikut membaca, begitu juga dengan ketua BPD Lamdesar Barat pun tidak mau ketinggalan dengan keseruan rumah baca. Beliau langsung mengambil buku pelajaran SD sambal nostalgia ketika dahulu beliau menjadi seorang pendidik dan kepala sekolah di SD Kristen Lamdesar Barat.


Fasilitator memberikan penjelasan kepada anak-anak mengenai sebuah buku dan isi di dalamnya, seperti ensiklopedi mini. Untuk menarik anaka-anak, fasiitator juga bercerita dan berdongeng kepada anak-anak. Ternjadi tanya jawab ketika kami sedang berinteraksi. Sebagian anak-anak, fasilitator berikan penjelasan dan pelatihan singkat sederhana mengenai pembuatan katalog buku secara sederhana yang terdiri atas judul buku, pengarang dan penerbit, Harapannya mereka juga ikut peduli dan menjaga buku-buku tersebut. Di kesempatan itu juga, fasilitator bercerita mengenai laut dan isinya dengan membawa sebuah buku. Anak-anak cukup antusias dan tertarik aplagi ketika mereka langsung menanggapi hewan-hewan yang ada di laut dan bercerita kondisi laut di sekitar desa serta bagaimana cara menjaga laut dengan sederhana seperti tidak membuang sampah di laut.



Pemutaran Film Anak-anak

Pemutaran film dilaksanakan padi hari Kamis tanggal 18 Agustus 2016 dimulai sekitar pukul 11.00 WIT sampai kira-kira pukul 15.00 WIT bertempat di lokasi rumah baca (rumah salah satu masyarakat). Penonton berasal dari anak-anak sekolah yang biasa datang ke rumah baca untuk membaca buku.

Film yang ditonton sebanyak lima (5) judul film dan satu (1) senam, lebih detailnya sebagai sebagai berikut:

  1. Kawan di Rawa Biru - Pustaka Anak Nusantara (mengisahkan mengenai adat sasi, kehidupan masyarakat dalam menjaga dan memanfaatkan kekayaan hasil laut melaui cerita dan kisah anak-anak di Merauke, Papua)
  2. Sahabat Lautku - Pustaka Anak Nusantara (film anak-anak ini mengambil setting lokasi di Manado Tua, Sulawesi Utara. Kisah tentang Kristie dan teman-temannya ketika bermain menyelam di laut Bunaken dan bercerita mengenai binatang-binatang bawah laut di sana, cerita mengenai bagaimana membakar ikan yang diperoleh dari laut dengan sederhana)
  3. Telur-telur Penyuku - Pustaka Anak Nusantara (tentang kehidupan penyu di desa Saubebah, Sorong, Papua Barat)
  4. Kutahu Dunia Air (kehidupan biota laut)
  5. Denias (Senandung di Atas Awan) - kisah anak untuk bersekolah
  6. Senam Penguin (senam seperti tarian penguin)

Proses pemutaran film berlangsung dengan lancar dan cukup seru. Anak-anak banyak bertanya mengenai film yang ditontonnya. Ketika ada salah satu segmen yang memutar tentang kehidupan bawah laut, sontak mereka mengambil buku profil Pulau Larat yang di dalamnya ada gambar-gambar mengenai biota laut, kemudian mereka mencoba untuk mencocokkan gambar tersebut dengan film yang mereka tonton.

Pemutaran film diselingi dengan pemutaran senam Penguin, tanpa dikomando anak-anak langsung menirukan gerakan senam penguin dengan diberikan arahan dari fasiitator. Sangat lucu dan membuat kami tertawa bersama di siang yang cukup panas saat itu. Tertawa bersama, bercanda bersama menjadi hal sederhana yang kami lakukan. Setelah selesai pemutaran film, fasilitator memberikan review mengenai film yang sudah diputar tersebut dan memberikan beberapa pertanyaan kepada anak-anak, alhamdulillah mereka dapat menjawab dengan lancar pertanyaan-pertanyaan yang diajukan oleh fasilitator. Kegiatan pemutaran film ini berlangsung dengan sangat sederhana tetapi mengandung makna dan arti yang sangat dalam untuk anak-anak di desa Lamdesar Barat dalam mengenali dan menjaga lingkuangan laut di sekitar mereka tinggal. 

Mini Kelas Inspirasi

Kegiatan mini kelas inspirasi diadakan setelah upacara bendera dan pada saat pemutaran film di rumah baca. Fasilitator mengajak anak-anak untuk bermain bersama dan belajar bersama. Berkumpul dengan mendengarkan cerita dan dongeng dari fasilitator mengenai kehidupan di laut, biota laut, menjaga laut dan asyiknya bermain bersama di laut. Laut sebagai bagian dan sumber kehidupan kita. Menjadi bagian dari cerita perjalanan anak-anak di sini kelak. Pemaparan dilanjutkan pada saat kegiatan pemutara film karena waktunya sangat cocok untuk menjelaskan berkaitan dengan film mengenai kehidupan laut seperti kisah anak-anak di Papua, kisah penyu dan cerita anak-anak saat menyelam di Sulawesi Utara.


Terjadi umpan balik yang cukup positif saat kegiatan ini berlangsung. Anak-anak cukup antusias mendengarkan cerita dari fasilitator. Selain itu, fasilitator juga mengajarkan mengenai senam penguin pada tahap awal. Senam ini sangat menarik dan lucu untuk menarik perhatian dan antusiasme anak-anak. Fasilitator juga memberikan pembelajar dan pelatihan singkat mengenai pembuatan katalog buku untuk rumah baca mereka, harapannya agar anak-anak terlibat dari awal dan diberikan apresiasi untuk menjaga keberlangsungan rumah baca.


Kegiatan kelas inspirasi ini berlangsung sederhana (mini kelas inspirasi) dalam jumlah yang kecil tapi meaningful (berarti). Semoga kegiatan selanjutnya menjangkau lebih banyak lagi anak-anak yang mengikuti. Kegiatan ini dipadukan dengan permainan-permainan sederhana dan ice breaking agar menjadi lebih semangat dan gembira.


ATN 2016

Satu Aksi untuk Tepian Negeri
spacer

Rumah Baca Pulau Larat dalam Newsletter DFW Indonesia

Akhirnya secuil energi positif dari rumah baca Pulau Larat dapat disebarkan secara luas melalui newsletter DFW Indonesia dalam edisi Aksi Tepian Negeri 2016. Newsletter tersebut menjadi slah satu di menu stand DFW dalam kegiatan Festival Philanthropy Indonesia. Stand ATN sempat dikunjungi oleh Mensos dan Bapak Andy F. Noya.
Dunia PPKT memang memiliki kearifan dan keunikan sendiri. Karenanya, keunikan tersebut harus disebarluaskan karena kita bagian dari Indonesia.
spacer

Video "Potret Rumah Baca Pulau Larat"



Dipublikasikan tanggal 31 Agt 2016
Rumah baca ini berada di desa Lamdesar Barat, Pulau Larat, Kabupaten Maluku Tenggara Barat, merupakan salah satu bentuk kegiatan Aksi Tepian Negeri (ATN) 2016 yang diprakarsai oleh Destructive Fishing Watch (DFW) Indonesia dan Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP). Rumah baca Pulau Larat dirintis oleh Fasilitator Program Prakarsa 2016 (Wido Cepaka Warih).



Walaupun tinggal di pulau-pulau terluar, mereka (anak-anak) mempunyai semangat yang tinggi dalam membaca. Terlihat antusiasme ketika mereka bermain dan belajar di rumah baca. Buku adalah teman dan sahabat terbaik bagi mereka. Buku jendela untuk melihat dunia luar dan merangsang imajinasi serta mimpi-mimpi. Mari ikut bersama-saam untuk merawat mimpi anak-anak di sudut negeri!

***
.

Keceriaan sore hari saat di rumah baca. Terdengar gelak tawa dan bahagia ketika mereka melihat kata yang terangkai indah dalam susunan padu sebuah cerita anak. Mimpi anak di ujung timur Arafuru. Mari merawat mimpi pemimpin masa depan.

***
Buku ini sangat berarti buat kami. Jendela masa depan, mengantarkan ke dalam alam mimpi dan imaji. Terima kasih atas buku yang menginspirasi kami semua.



***
Bahagia itu sesederhana melihat mereka antusias membaca buku yang kami bawa. Bahagia itu melihat mereka saling berbagi atas apa yang mereka baca. Bahagia itu sesederhana menemani mereka di rintisan rumah baca hingga senja menjelang. Iya, ini tentang mereka. Anak-anak di timur Arafura.



***
Bahkan ada yang sampai lupa pakai baju setelah pulang sekolah langsung datang untuk membaca buku. Buku yang menarik perhatiannya ternyata buku kumpulan lagu-lagu wajib dan nasional. Terdengar lirih senandung Indonesia Raya dan Halo-Halo Bandung dari sang maestro kecil. Inilah potret anak Indonesia di Pulau Larat, Kab. Maluku Tenggara Barat.

spacer

Keseruan di Rumah Baca Desa Lamdesar Barat, Pulau Larat













Rintisan Rumah Baca Lamdesar Barat, Pulau Larat.
.
Keceriaan sore hari saat di rumah baca. Terdengar gelak tawa dan bahagia ketika mereka melihat kata yang terangkai indah dalam susunan padu sebuah cerita anak. Mimpi anak di ujung timur Arafuru. Mari merawat mimpi pemimpin masa depan.

***
Buku ini sangat berarti buat kami. Jendela masa depan, mengantarkan ke dalam alam mimpi dan imaji. Terima kasih atas buku yang menginspirasi kami semua.

***
Bahagia itu sesederhana melihat mereka antusias membaca buku yang kami bawa. Bahagia itu melihat mereka saling berbagi atas apa yang mereka baca. Bahagia itu sesederhana menemani mereka di rintisan rumah baca hingga senja menjelang. Iya, ini tentang mereka. Anak-anak di timur Arafura.

***
Bahkan ada yang sampai lupa pakai baju setelah pulang sekolah langsung datang untuk membaca buku. Buku yang menarik perhatiannya ternyata buku kumpulan lagu-lagu wajib dan nasional. Terdengar lirih senandung Indonesia Raya dan Halo-Halo Bandung dari sang maestro kecil. Inilah potret anak Indonesia di Pulau Larat, Kab. Maluku Tenggara Barat.
spacer